Hari-hari yang diam


Hamzah, safiah dan ika takdak. Aku sunyi gila. Haha. Padan muka. Kadang2 perpisahan ini dapat sedarkan kita yang hidup ini sebenarnya kita hidup sendiri. Bukan nak kata aku ni penganut individualism, bukan macam tu. Cuma dalam sunyi ni ingatkan aku kepada mati. Mati tu kan sendiri-sendiri.
Soalnya sekarang siapa tinggalkan siapa. Ika, hamzah dan safiah yang tinggalkan aku atau aku tinggalkan mereka? Siapa mati-siapa hidup? Jika mereka mati, hidupkah aku? Jika aku mati, Allah akan menjaga mereka lebih baik dari aku (ayat ini aku kena genggam dengan gigi geraham!).
Berikut akan jadi hari-hari yang diam.
Mereka di sana, aku disini. Masa mereka pergi tadipun aku tak cakap selamat tinggal. Hanya Tuhan yang tahu bertapa aku benci perkataan itu kerana ia selalu diturut air mata. Haha. Aku memang seorang yang romantis dan tak takut menangis. Lantaklah! Tadi mereka pergi tanpa apa-apa drama. Mungkin hanya ika yang menangis. Itu pun aku cuba untuk tidak bayangkan.
Biar aku mati dalam jihad, bukan mati duduk diam.
Jihad kata cikguku adalah berusaha bersungguh-sungguh. Perpisahan sementara ini antara imej jihad aku. “Disebalik kesusahan itu ada kemudahan”. Apa kamu ingat Edison terus boleh cipta mentol? Apa kamu ingat salahuddin dapat masuk al aqsa dengan mudah? Apa kamu ingat mudahkah Tun nak jadi PM Malaysia? Susah beb! Semuanya dengan jihad. Dan berjihad itu maksudnya berkorban.
Diam-diam semalam.
Sebelum ini juga sunyi-sunyi saja aku di ruang blog ini. Suam-suam kuku. Jujurnya aku dah bosan dengan anwar, paklah, najib dan warna-warna partai. Seperti semuanya sandiwara, semuanya diatur. Oppss.. bukankah begitu sebenarnya? Kita ini semuanya pelakon (yang menghafal skripnya sendiri). Beruntung mereka yang sedar bahawa ini hanya satu pentas yang besar. Rugi mereka yang gila dalam lakonan sendiri dan terus berlakon dengan penghayatan sehidup-hidup. Lantas hidup mereka menjadi lakonan dan mereka terlupa apa itu takdir dan takbir. Ya! Mereka hanyut dan lemas. Aku pun hanya tersedar selepas perpisahan ini.
Corong politikus, mungkinkah kamu juga akan diam?
Kaum kerabat aku dalam PKR kini juga diam. Kamu pernahkah terpikir yang diam itu bahaya? Iya! Lebih bahaya jika musuh kamu diam-diam buat serbuan keatas kamu! Pukul curi itu aci(sah), kata cikguku. Anai-anai juga dalam diam saja dapat runtuhkan sebuah pohon besar. Kita semua tengah saksikan semua ini, sekarang. Mungkinkah pokok besar Umno akan tumbang akan tumbang isnin ini? Tak percaya? Cuba duduk diam-diam dan dengar anai-anai itu merobek hingga ke akar. Ada kemungkinan,kan?
Mari diam
Cikgu aku kata dalam diam ada kunci. Kalau aku hilang kunci motor, aku cari rata-rata tapi bila tak jumpa aku duduk diam dan pikir dalam dalam sambil berselawat, insyaAllah jumpa. Mari duduk diam-diam macam anai-anai. Mari diam.

One Response to Hari-hari yang diam

  1. petisuara berkata:

    Ngapa nak diamlak tak bestla cam nie? ngan sapa aku nak bertekak untuk mencari idea untuk bertempur kat kedai kopi. Apa cerita tentang DSAI kesayangan ko ? hujahnya macam mana adakah menusuk kalbu dengan apa yang diucap atau tak rasa apa-apa pun. cakap la jangan diam nanti aku boring kat blog sebelah sana tengah bermegah tak kan korang ngaku kalah lak?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: