Hak Asasi Manusia; soalan buat Suara Kebangkitan, Hizbul Tahrir

saya merujuk risalah pihak tuan bertarikh 14 Disember 2007, bertajuk ‘menagih hak asasi manusia, dari siapa?’

risalah itu bermula dengan intro ttg HAM, sejarah penubuhan the universal decleration of human right pada 10 dis 1948, status HAM dalam perlembagaan malaysia dan seterusnya membincangkan peranan HAM dalam revolsui perancis dan tamadun barat.

seterusnya penulis risalah itu menyerang 4 aspek deklarasi HAM iaitu kebebasan untuk beragama dan berkepercayaan, kebebasan bersuara, kebebasan kepemilikan dan kebebasan bertingkahlaku, dengan penuh sentimen kebencian dan mangkar. sayang, perbincangan yang sepatutnya lebih menarik telah dicemari oleh hujah mentah dan gagal dihurai dengan matang.

ingin juga saya ingatkan, deklarasi ini dibuat oleh orang bukan islam,diantaranya charles malik dari lebenon dan pc chang dr china. jadi dah sah sah mereka takkan mengiktiraf Al quran dan ilmu di dalamnya. jadi tak perlulah nak pening kenapa ianya tak selaras dengan syarak dengan maksud selaras 100%. saya juga nak terangkan yang saya hanya hormati UDHR sepertimana saya hormati undang-undang buka kasut ketika nak masuk library sekolah, peraturan jangan memancing di T tasik titiwangsa dan etika penggunaan touch and go sebagai meraikan semangat ahli dunia. saya juga tidak bermusuh peribadi dgn HT, malah gembira membaca keluaran SN setiap minggu (dalam masa yang sama meraikan kebebasan bersuara).

saya dengan rendah diri cuba menyenaraikan kelemahan hujah penulis, diantaranya;

1) kutukan penulis tentang fasal ‘all human beings are born free and equal in dignity and rights .They are endowed with reason and conscience and should act towards one another in a spirit of brotherhood’.
penulis berhujah tentang hak pemilikan harta anak tak sah taraf dan yang sah tarafnya. orang puteh dan makhluk pagan yang lainnya takdak istilah akad dan nikah; arakian, tiadalah konsep sah taraf atau tidak. saya juga suka untuk bertanya kepada penulis, adakah hukum pemilikan harta islam akan dikenakan ke atas non muslim dalam sebuah negara islam?

2) kebebasan beragama (artikel 18) yang menyebut “Everyone has the right to freedom of thought, conscience and religion; this right includes freedom to change his religion or belief, and freedom, either alone or in community with others and in public or private, to manifest his religion or belief in teaching, practice, worship and observance.” Saya dengar dan saya taat Ya Allah. tiada bantahan dalam hal ini.šŸ˜›

3) kebebasan untuk bersuara (artikel 19) yang menyebut, “Everyone has the right to freedom of opinion and expression; this right includes freedom to hold opinions without interference and to seek, receive and impart information and ideas through any media and regardless of frontiers.” tuan, jika tiada kebebasan ini, risalah tuan pun saya takkan dapat baca. kebebasan untuk bersuara bukan kebebasan untuk mencaci. tuan menggunakan isu hina Nabi dalam hal ini yang dah sah sah salah. tiada manusia dengan akal yang sihat akan menyokong tindakkan mengejek orang/agama lain. namun menutup mulut mereka bukannya cara terbaik! biarkan mereka mengemukakan hujah mereka dan kita berdialog secara sihat. pastinya anjing-anjing itu akan kelihatan bodoh dan sifat kehaiwanan mereka akan terserlah. mereka yang berakal sihat pastinya tahu nak pilih siapa yang betul. atau kita bunuh saja mereka yang tak bersependapat dengan kita?

4) kebebasan kepemilikkan. (artikel 17). penulis berhujah seperti UDHR membenarkan harta yang dicuri dan dirompak disimpan dengan hak. janganlah bergini…. ini tindakan yang menghina pemikiran pembaca. tentang harta hasil judi dan penjualan arak, jika ianya dikuasai oleh kapir, adalah ia tidak berhak di atas harta itu? kalau muslim, jangankan nak simpan harta itu, usaha nak buat benda haram pun dah salah.

HAM tak perlu diburuk-burukkan seperti itu hanya kerana ianya tidak ditulis oleh seorang muslim. bukan saya mengajak untuk mengimani UDHR, namun seperti saya tegaskan pada mulanya, huraian kesalahan HAM seperti kebudak-budakkan. satu dokumen yang lebih utuh perlu dibuat (jika perlu) untuk menunjukkan bertapa tidak adilnya HAM ini.

risalah ini juga gagal dari mula untuk menilai maksud rights atau hak secara literal dan khusus, kerana jika ia (HAM) tidak adil, maka ianya tidak berhak dan perkataan hak perlu diganti dengan nama lain.

artikel ini juga, dalam usaha memburuk-burukkan HAM, sehingga lebih buruk dari karipap yang digilis oleh steamroll ditengah hari panas bulan oktober, seperti menyembunyikan artikel-artikel lain yang sememangnya berguna untuk dipergunakan.

bergitulah hendaknya alat pembesar suara yang dicipta oleh.thomas edison (seorang freemasonist?), jika ianya digunakan oleh inul, maka gerudilah jadinya, jika digunakan untuk bapak bilal untuk memanggil solat subuh, maka baiklah ia.

Tuhan lebih tau

2 Responses to Hak Asasi Manusia; soalan buat Suara Kebangkitan, Hizbul Tahrir

  1. adi berkata:

    satu masalah yang selalu buat aku bingit ialah sikap mengharamkan yang halal, menyalahkan yang betul.

    dan paling membusukkan apabila cemuhan ini tidak datang dengan satu alternatif yang bisa menghalalkan dan terbukti betul.

    aku akan sentiasa berlapang dada dan terbuka minda menerima fakta bahawa sesuatu itu salah atau betul.tetapi jangan lupa, satu jari menunding org, 4 jari kembali pada kita!

  2. bumilangit berkata:

    errm..

    play safe ya kawan. lawati http://www.mykhilafah.com utk artikel penuh.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: