cara saya menyambut hari kemerdekaan

sepanjang umur hidup, belum pernah saya berkesempatan menyambut ulangtahun kemerdekaan negara cara ‘malaysia’.

cara malaysia ialah mengibarkan bendera tinggi2, pakai baju yang ada bendera jalur gemilang, lompat2 bila artis menyanyi dan langut bunga api. saya mengaku saya pernah ke KLCC beberapa tahun lalu untuk sambutannya, tapi itu hanya solidariti untuk bantu program cegah mungkar anjuran kumpulan islamis.

ketika masih di kampung dulu-dulu, saya hanya tengok lautan manusia sambut laungan merdeka dalam tiub tv. meriah benar. pada waktu itu, angan2ku ialah untuk bersama lain rakyat patriotik, bersama2 menunjukkan semangat patriotik dan cara yang paling patriotik, menjerit ‘merdeka’ di dataran merdeka apabila jam di menara jam ala moorish binaan british memukul sesenggat angka 12. lepas habis siaran langsung tu, biasanya RTM akan tayangkan videoklip lagu orang putih terkini, (ketika itu masih belum ada mtv mahupun astro) yang VJnya bernama gary. masa tu kira syok habis la.

setelah saya pindah kl, saya kurang minat untuk bersama lautan manusia itu, terlalu sesak. otak saya perlukan oksigen untuk berfikir waras, dia tak suka sesak2. saya masih ingat pesanan rakan2 tentang kesesakan trafik, kesesakan manusia dan yang paling sering melanda, kesesakan duit. saya tau yang dalam lautan manusia itu pasti ramai gadis yang comel yang sesuai menjadi eyemo, tapi kalau takdak duit, tak boleh la belanja dia orang, apatah lagi untuk dibuat hantaran.memikirkan semula, semangat patriotik saya sering mati di situ.

kini saya masih patriotik. tapi patriotik saya kini sering disalah anggap oleh kerajaan Malaysia. semangat saya kini lebih tinggi dari tiang bendera di dataran merdeka.  lebih merdu dari suara mas idayu. lebih bercahaya dari bunga api yang berpuluh ribu nilainya.

kata merdeka tidak hanya bergema dengan laungan dibibir disertai ayunan tinju ke langit, kini kata kebebasan menyerap ke dalam hati. yaa encik tunku abdul rahman…. dalam hati tau!

kebebasan saya menidakkan simbol jalur gemilang dan negaraku menjadi idol sembahan manusia itu berhala saya. maaf encik, saya terlalu bebas untuk itu.

mengibar jalur gemilang hanya untuk mat rempit. berdiri ketika lagu negaraku dinyanyikan hanya untuk mereka yang suka lagu irama hawaii. menjerit “merdeka! merdeka! merdeka!” hanya untuk para gerilya pembebasan tanah indonesia dari belanda.

saya? saya menyambut merdeka ini dengan hati yang merdeka… ya encik…. bebas dari belenggu bodoh, boneka dan manipulasi

  

 selamat menyambut hari kemerdekaan!!

One Response to cara saya menyambut hari kemerdekaan

  1. adihamka berkata:

    sahabat,
    aku bangga menjadi yg pertama utk komen.

    aku suka ending hang..“mengibar jalur gemilang hanya untuk mat rempit. berdiri ketika lagu negaraku dinyanyikan hanya untuk mereka yang suka lagu irama hawaii. menjerit ”merdeka! merdeka! merdeka!” hanya untuk para gerilya pembebasan tanah indonesia dari belanda.”

    paling penting, jiwa dan minda yang merdeka. bukan berteriak tanpa hala tuju.

    salam kemerdekaan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: